Rabu, 19 Februari 2020


China Batalkan Perayaan Tahun Baru Imlek

Editor:

elgiants

    |     Pembaca: 678
China Batalkan Perayaan Tahun Baru Imlek

IMLEK - Pemerintah China membatalkan perayaan tahun baru Imlek di sejumlah kota. Sementara di Indonesia, tahun baru Imlek berjalan meriah dan khidmat.

Tanggal 25 Januari merupakan hari pertama Tahun Baru Imlek yang biasanya diwarnai dengan perayaan besar-besaran untuk menyambut datangnya Tahun Tikus. Namun kali ini, otoritas China membatalkan acara publik besar-besaran demi memerangi wabah virus corona yang tengah menyelimuti negara tersebut.

Seperti dilansir CNN, Sabtu (25/1), perayaan Tahun Baru Imlek di China akan digelar lebih kecil jika dibandingkan sebelum-sebelumnya. Biro Kebudayaan dan Pariwisata Beijing dalam pernyataannya menyebut seluruh perayaan Tahun Baru Imlek berskala besar dibatalkan 'demi mengendalikan epidemi'.

"Telah diputuskan untuk membatalkan acara-acara skala besar, termasuk festival kuil, di Beijing mulai hari ini," demikian pernyataan Biro Kebudayaan dan Pariwisata Beijing.

"Warga akan memperkuat langkah-langkah pencegahan dan mendukung keputusan itu. Kami akan memberitahu perubahan kebijakan dengan perkembangan dari epidemi itu," sebut Biro Kebudayaan dan Pariwisata Beijing.

"Setelah ini pihak penyelenggara yang akan menghadapi secara efektif, dampak pembatalan acara berskala besar. Dan berharap semua warga bahagia (Tahun Baru Imlek)," imbuh pernyataan itu.

Perayaan Tahun Baru Imlek juga dibatalkan di Hong Kong dan beberapa kota lainnya merilis imbauan agar warga menghindari acara-acara publik skala besar.

Wabah virus corona sejauh ini telah menewaskan 41 orang di berbagai wilayah China. Total ada 1.287 kasus virus corona yang kini tengah ditangani otoritas China.

Di Wuhan, kota berpenduduk 11 juta jiwa yang menjadi asal muasal wabah ini, diberlakukan 'penangguhan sementara' bagi seluruh transportasi umum. Warga kota tersebut diimbau untuk tidak keluar rumah, yang berarti mereka tidak bisa berkumpul dengan keluarga besar mereka saat Tahun Baru Imlek.

"Tahun Baru Imlek merupakan festival paling penting bagi warga China. Dan banyak pergerakan populasi, mereka datang dari wilayah pinggiran China untuk bekerja di Wuhan dan sekarang Anda meminta mereka tidak pulang untuk menemui keluarga mereka, itu sulit," sebut profesor Yuen Kwok-yung, seorang pakar mikrobiologi terkemuka, kepada CNN.

Imlek di Pontianak

Sementara itu, sejak pukul 21.00 WIB warga Pontianak dan sekitarnya mulai memadati wilayah pecinan di Jalan Gajah Mada di Kota Pontianak di malam Tahun Baru Imlek 2571 yang bertepatan, Jumat (24/1) malam.

Biasanya, pada setiap tahun warga keturunan Tionghoa Kota Pontianak selalu mengelar pesta kembang api hingga pukul 00.00 WIB di malam tahun baru Imlek. Di sepanjang Jalan Gajah Mada ini merupakan salah satu pusat pesta kembang api terbesar dan selalu menjadi daya tarik warga bersama keluarga untuk datang menyaksikannya.

Parlan (31) warga Sungai Rengas Kecamatan Kakap, Kabupaten Kubu Raya, bersama istri dan anaknya sengaja ikut memadati Jalan Gajah Mada hanya ingin melihat meriahnya pesta kembang api di kawasan pecinan tersebut.

"Kami sengaja datang ke sini, karena setiap tahun di malam tahun baru Cina selalu ramai dengan pesta kembang api. Dan ini menjadi hiburan buat anak-anak setiap tahunya," kata Parlan.

Ia juga mengaku, berkumpulnya warga di Jalan Gajah Mada Pontianak ini juga menjadi ajang silaturahmi. Sebab kata Parlan, biasa tanpa sengaja dirinya bisa bertemu dengan kawan-kawan yang selama ini jarang ia temukan di hari-hari biasa.

"Ya senang saja bisa bertemu kawan yang lama tidak bertemu," katanya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya pesta kembang api pada pukul 23.33 WIB mulai mewarnai langit Kota Pontiakak. Suasana semakin meriah dengan dentuman bersaut-sautan dari kembang api di malam Tahun Batu Imlek tersebut.

Sementara itu, hujan gerimis warnai dan diharapkan membawa berkah malam Imlek atau Tahun Baru Cina di Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat, serta tidak mengurangi antusias warga Tionghoa yang melaksanakan sembahyang, salah satunya di Kelentang Vihara Paticca Sammuppada Borneo.

Ketua Kelenteng Paticca Sammuppada Pontianak, Harison Hermanto di Pontianak mengatakan, puncak warga Tionghoa yang melaksanakan sembahyang dalam menyambut malam Imlek datang ke sekitar pukul 23.00 WIB sampai pukul 24.00 WIB.

Ia menjelaskan, warga Tionghoa yang melaksanakan sembahyang mulai ramai sejak pukul 06.00 WIB pagi hari dan dilanjutkan hingga malam hari dalam menyambut dan merayakan malam Tahun Baru Cina 2571.

"Tradisi ini sudah ada sejak dahulu, bagi yang beragama Khatolik, Konghucu dan Kristen yang termasuk orang China tetap mengikuti Imlek dan sembahyang di sini," ungkapnya.

Ia menambahkan, menurut kepercayaan warga Tionghoa, hujan merupakan sumber rezeki dan dapat membawa berkah bagi mereka, sebaliknya jika tidak turun hujan itu suatu musibah atau tidak membawa keberuntungan.

Sehingga, dia menambahkan dengan turunnya hujan malah semakin memberikan semangat warga Tionghoa untuk memanjatkan doa dalam menyambut malam Imlek. (cnn/ant)