Jumat, 15 November 2019


Pilkada Serentak 2020 Pecahkan Rekor

Editor:

elgiants

    |     Pembaca: 89
Pilkada Serentak 2020 Pecahkan Rekor

JAKARTA, SP - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menyatakan Pilkada Serentak 2020 akan diikuti oleh 270 daerah tingkat provinsi dan kabupaten/kota. Jumlah ini berbeda dari prediksi KPU sebelumnya, 273 daerah.

Kapuspen Kemendagri, Bahtiar menyebut tiga daerah pemekaran yang disebut KPU sebelumnya tidak ada karena pemekaran sedang dimoratorium. 

"Tahun 2020 Pilkada akan diikuti 270 daerah, tidak ada pemekaran, moratorium," kata Bahtiar dalam keterangan tertulis, Kamis (13/6).

Pilkada Serentak 2020 akan meliputi sembilan provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota. Jumlah ini memecahkan rekor Pilkada serentak dengan jumlah daerah terbanyak di Indonesia. Jumlah daerah di Pilkada Serentak 2020 memang berbeda dari lima tahun sebelumnya. Sebab Pilkada Kota Makassar yang digelar 2018 harus diulang karena calon tunggal kalah dari kotak kosong.

Pada 2015, KPU menggelar Pilkada serentak dengan menyertakan 269 daerah. Pada 2017, Pilkada serentak mencakup 101 daerah. Sementara pada 2018, ada 171 daerah yang ikut Pilkada serentak.

Merespons persiapan Pilkada 2020 yang sudah dimulai KPU, Kemendagri menerbitkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 33 Tahun 2019. Aturan ini sebagai rujukan pemerintah daerah untuk menyiapkan anggaran Pilkada serentak dalam APBD 2020. 
Aturan tersebut bakal mulai disosialisasikan 18 Juni mendatang. 

"Diharapkan agar Pemda dan DPRD mempedomani permendagri tesebut dalam penyusunan APBD tahun 2020," ucapnya.
Sebelumnya, Ketua KPU Arief Budiman menyampaikan persiapan Pilkada Serentak 2020 dimulai bulan ini. Ada 270 daerah yang sudah pasti ikut. Lalu ada tiga daerah pemekaran yang berpotensi ikut jika memenuhi syarat.

Persiapan akan dimulai dengan merumuskan peraturan KPU baru sebagai landasan hukum.

"Jadi ini akan kita buat pertama di bulan Juni PKPU tahapannya, kemudian bulan September nanti rencananya kami akan launching satu tahun menjelang pilkada karena pilkadanya akan diselenggarakan di bulan September 2020," kata Arief. (cnn/bls)