Karolin-Gidot Canangkan Sanggau Menjadi Etalase Perbatasan

Sanggau

Editor K Balasa Dibaca : 323

Karolin-Gidot Canangkan Sanggau Menjadi Etalase Perbatasan
Karolin Margret Natasa. (SP/Umar)
SANGGAU, SP - Calon gubernur (cagub) Kalbar, Karolin Margret Natasa, siap untuk memaksimalkan potensi ekonomi Kabupaten Sanggau sebagai etalase perbatasan.

“Tentunya itu bisa kita lakukan jika masyarakat Sanggau dan Kalbar memberikan kepercayaan kepada saya dan pak Suryatman Gidot untuk memimpin provinsi ini," ujar Karolin di Sanggau, Selasa (20/3).

Menurut dia, pada masa pemerintahan Cornelis-Christiandy memimpin Kalbar, telah mendorong pemerintah pusat untuk memaksimalkan pembangunan PLBN Entikong yang ada di Sanggau.

Hal itu juga, sambung cagub nomor urut 2 ini, didukung penuh oleh pemerintahan Jokowi-JK, di mana tidak hanya PLBN Entikong yang dibangun, namun beberapa Pos Lintas Batas lainnya yang ada di Kalbar.

"Ini merupakan bentuk komitmen pemerintah untuk memaksimalkan perekonomian masyarakat Kalimantan Barat dan Entikong-Sanggau khususnya dimana konsep pemaksimalan etalase perbatasan ini sudah mulai dilakukan. Untuk itu, jika kami terpilih sebagai Gubernur Kalbar, ini tentu akan kita lanjutkan, agar programnya bisa sejalan, dan manfaatnya dirasakan penuh oleh masyarakat," terangnya.

Karolin beranggapan, Kuching yang menjadi wilayah negara bagian Serawak adalah salah satu magnet bagi wisatawan mancanegara khususnya yang berasal dari Inggris untuk berkunjung ke Malaysia.

Mantan anggota DPR RI itu menambahkan, sebenarnya apa yang ditawarkan oleh Kuching sebagai Ibu kota Negara Serawak yang menjadi bagian dari Malaysia tidaklah terlalu istimewa. Justru, para Wisatawan mancanegara ini kebanyakan adalah wisatawan muda ingin mencari pengalaman hutan tropis yang eksotik dengan cara mengunjungi pelosok-pelosok hutan, menyusuri sungai, mencari air terjun.

“Intinya yang mereka cari adalah ekowisata hutan tropis,yang mana hal tersebut nyaris tidak mereka temukan di bagian dunia manapun karena itu ada di Kalimantan Barat. Tentunya wilayah Indonesia dengan kekayaan alamnya, dalam hal ini kabupaten Sanggau tidak kalah karena kabupaten tersebut mempunyai spot objek wisata yang sangat menjual," jelas dia.

Beberapa contoh spot tersebut adalah, Wisata air Terjun Pancur Aji, Riam Macan, atau Sungai Kapuas sendiri sebagai salah satu sungai terpanjang di dunia.

“Potensi inilah yang harus kita tangkap, sehingga pembangunan berkelanjutan harus dilakukan agar ini bisa digarap maksimal," kata dia.

Ia meminta agar masyarakat Sanggau bisa mempersiapkan diri, agar bisa bersaing dengan negara tetangga, khususnya dalam memaksimalkan peluang pariwisata yang ada, mengingat kondisi geografis Sanggau sebagai pintu gerbang dan beranda depan negara sangat strategis.

“Mari kita bersama lanjutkan pembangunan yang ada, karena kami dari PDI Perjuangan dan Demokrat sudah membuktikan kerja kami pada masa pemerintahan pak Cornelis dan Chrisrtiandy, sehingga ini harus kita lanjutkan," pungkasnya. (umr)