Akper Sintang Akan Diambil Alih Kemenkes

Sintang

Editor kurniawan bernhard Dibaca : 197

Akper Sintang Akan Diambil Alih Kemenkes
DISKUSI - Kepala BPPSDM-Kes Kementerian Kesehatan RI, Usman Sumantri bersama Bupati Sintang, Jarot Winarno saat mendiskusikan rencana pengambilalihan Akper Sintang oleh Kemenkes RI, di ruangan VIP Bandara Susilo Sintang, Selasa (13/3). (SP/Tantra)

Tunggu Penilaian dari Visitasi


Bupati Sintang, Jarot Winarno
"Akper Sintang ini nanti akan menjadi Poltekkes Pontianak Kampus Sintang, yang dikelola oleh Kemenkes. Jadi nanti jika terbentuk Provinsi Kapuas Raya, maka namanya Poltekkes Kapuas Raya” 

SINTANG, SP - Akademi Keperawatan (Akper) Sintang yang selama ini dikelola oleh Pemprov Kalbar, sebentar lagi akan diambil alih oleh Kemenkes RI. Rencana pengambilalihan aset tersebut sedang didiskusikan oleh Kepala Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (BPPSDM-Kes) Kementerian Kesehatan RI, Usman Sumantri bersama Bupati Sintang, Jarot Winarno. 

Bupati Sintang, Jarot Winarno saat bertemu dengan Usman Sumantri di Sintang menyambut baik adanya visitasi dari Kementerian Kesehatan terhadap alih kelola Akper Sintang dari Pemprov Kalbar tersebut.

“Kami setujui semua alih kelola ini. Agar nanti bisa cepat berdiri Poltekkes Pontianak Kampus Sintang yang dikelola Kementerian Kesehatan,” kata Jarot, Selasa (13/3).

Dikatakan Jarot, adanya perundang-undangan yang baru, menetapkan bahwa Pemprov dan Pemkab tidak boleh mengelola perguruan tinggi negeri. Jadi sebagai solusinya, gubernur sudah menyurati Poltekkes untuk mengambilalih Akper Sintang yang merupakan milik Pemprov Kalbar. 

"Akper Sintang ini nanti akan menjadi Poltekkes Pontianak Kampus Sintang, yang dikelola oleh Kemenkes. Jadi nanti jika terbentuk Provinsi Kapuas Raya, maka namanya Poltekkes Kapuas Raya,” katanya. 

Sementara itu, Kepala Bagian Hukum Organisasi dan Hubungan Masyarakat Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (BPPSDM-Kes) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Setiadi Nugroho mengungkapkan, bahwa kedatangan pihaknya ke Sintang untuk visitasi adanya rencana pengalihan Akper Provinsi Kalbar di Sintang. 

Dijelaskannya, Pemprov Kalbar dan Pemkab Sintang memang masih menginginkan Akper tetap berada di Sintang. Hal ini sangat baik, karena Akper Sintang menjadi perguruan tinggi keperawatan yang berada di wilayah perbatasan.

"Jadi tadi kami sudah memantau dan melakukan visitasi terhadap Akademi Keperawatan Pemprov Kalbar yang berada di Sintang. Kita sudah siapkan instrument penilaiannya,” kata dia.

Ia menambahkan, saat ini ada 33 Poltekkes minta dialih kelolakan oleh Kemenkes. Tapi hanya 19 yang dinyatakan memenuhi syarat dan sudah diserahterimakan.

"Sementara untuk Akper Sintang, kalau hasil penilaian dari visitasi lolos verifikasi, maka nanti pimpinan yang mengambil keputusan, yakni Kemenristekdikti, Kemenkes dan Kemendagri," pungkasnya.

Mesti Lakukan Kajian


Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat, Andy Jap mengatakan, bahwa perguruan tinggi tidak boleh lagi dikelola oleh pemerintah provinsi maupun pemerintah kabupaten. Tapi dikelola oleh pemerintah pusat.

“Kami menginginkan Akademi Keperawatan milik Provinsi Kalimantan Barat di Kabupaten Sintang harus tetap ada, walau pengelolanya adalah Kementerian Kesehatan,” tutur Andy Jap. 

Andy Jap mengatakan, jika tidak ada Akper di Kabupaten Sintang, maka masyarakat di daerah ini sulit untuk kuliah.

“Tentu kasihan masyarakat di sini, kalau mau masuk keperawatan harus jauh ke Pontianak. Jadi Pemprov berkeinginan Akper ini tetap ada di Sintang,” katanya. 

Pemerintah pusat kata Andy, juga harus melakukan kajian untuk mempertimbangkan semua ini. (tra/pul)