Bisnis post authorBob 20 Juli 2020 61

Jadi Negara Menengah Atas, Pengembangan Koperasi di Indonesia Jauh Tertinggal

Photo of Jadi Negara Menengah Atas, Pengembangan Koperasi di Indonesia Jauh Tertinggal Jadi Negara Menengah Atas, Pengembangan Koperasi di Indonesia Jauh Tertinggal

Beberapa waktu lalu, Bank Dunia telah menggolongkan Indonesia sebagai upper middle income country atau negara menengah atas mulai 1 Juli 2020. Status ini naik level dari sebelumnya sebagai middle income country.

Namun menurut Dewan Pakar Mubyarto Institute, Noer Soetrisno, ditetapkannya Indonesia menjadi negara menengah atas, tetap saja Indonesia masih terjebak dalam Middle Income Trap hingga 20-25 tahun lagi dalam sisi pengembangan koperasi.

“Saya melihat Indonesia baru naik ke Upper middle country, masih ada perjalanan panjang, dan tahun ini kita terkena pandemi berarti ada disrupsi alamiah yang menjadi hal baru, dalam mempertimbangkan bahwa kita masih sulit untuk memajukan koperasi dalam faktor eksternal saja,” kata Dewan Pakar Mubyarto Institute Noer Soetrisno, dalam Webinar Nasional Model Koperasi Era Industri 4.0, Senin (20/7).

Ia melanjutkan, hal itulah yang menjadi problematika pengembangan koperasi di Indonesia yang sulit tumbuh seperti negara-negara lain.

Padahal kata Noer, koperasi sudah lebih 100 tahun diperkenalkan di Indonesia dan masih sulit menjadikan koperasi dan benar sesuai jatidiri.

“Semua koperasi besar di dunia umumnya di negara maju yang pendapatan di atas USD 10.000 per kapita. Anggota koperasi dengan penduduk Indonesia baru 8- 12,5 persen, sedangkan di Amerika sudah 25 persen, di Eropa sudah mendekati 40 persen, demikian di negara maju lainnya,” ujarnya.

Faktanya, koperasi besar dan berdaya saing di Indonesia hanya memungkinkan oleh jumlah anggota yang besar di atas 100 ribu anggota. Karena sikap masyarakatnya cenderung responsif.

Demikian,  ia menyebutkan lima strategi pengembangan agar koperasi di Indonesia berkembang, yakni pertama, bangun pangkalan koperasi baru. Kedua, restrukturisasi organisasi koperasi.

Ketiga, merger atau kooptasi legal koperasi secara regional bertahap, dan menaikkan skala bisnis pada pusat domisili, atau segmen basis industri.

Keempat, restrukturisasi industri berbasis bahan baku industri atau rakyat. Kelima, kolonisasi melalui industri teknologi informasi. (lip/lha)

 

loading...

Berita Terkait

Baca Juga

Komentar Anda