Internasional post authorAju 04 Maret 2021 367

Amerika Serikat: ICC Tidak Berwenang Selidiki Pelanggaran Israel di Gaza

Photo of Amerika Serikat: ICC Tidak Berwenang Selidiki Pelanggaran Israel di Gaza International criminal court. Reuters

WASHINGTON, SP - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, menyatakan penolakan terhadap keputusan Jaksa Mahkamah Pidana Internasional, the International Criminal Court's  (ICC) untuk membuka penyelidikan penuh kejahatan perang terhadap Israel dan kelompok teroris Hamas di Jalur Gaza pada Rabu malam, 3 Maret 2021.

The Jerusalem Post, Yerusalem, Israel, mengutip pernyataan Anthony Blinken, Kamis, 4 Maret 2021, "Amerika Serikat dengan tegas menentang dan sangat kecewa dengan keputusan ini. ICC tidak memiliki yurisdiksi atas masalah ini."

"Israel bukanlah pihak dalam ICC dan belum menyetujui yurisdiksi Pengadilan, dan kami memiliki kekhawatiran serius tentang upaya ICC untuk menjalankan yurisdiksinya atas personel Israel," tegas Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Anthony Blinken.

Blinken menekankan bahwa Palestina tidak memenuhi syarat sebagai negara berdaulat dan karenanya tidak dapat berpartisipasi dalam ICC.

Menteri Luar Negeri menekankan bahwa Amerika Serikat tetap "sangat berkomitmen untuk memastikan keadilan dan akuntabilitas atas kejahatan kekejaman internasional" dan mengakui "peran yang dapat dimainkan oleh pengadilan internasional seperti ICC — dalam mandat mereka masing-masing — dalam mengejar tujuan-tujuan penting tersebut.

"Selain itu, Amerika Serikat percaya bahwa masa depan yang damai, aman, dan lebih sejahtera bagi rakyat Timur Tengah bergantung pada membangun jembatan dan menciptakan jalan baru untuk dialog dan pertukaran, bukan tindakan peradilan sepihak yang memperburuk ketegangan dan melemahkan upaya untuk memajukan dua negosiasi. solusi -state," tambah Blinken.

"Kami akan terus menegakkan komitmen kuat kami kepada Israel dan keamanannya, termasuk dengan menentang tindakan yang menargetkan Israel secara tidak adil."

“Amerika Serikat dengan tegas menentang dan [kecewa] dengan pengumuman jaksa ICC tentang penyelidikan atas situasi Palestina," kata Ned Price, juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika Serikat.

Berbicara di konferensi pers departemen, Price mengatakan bahwa Amerika Serikat "akan terus menjunjung tinggi komitmen kuat kami kepada Israel dan keamanannya, termasuk dengan menentang tindakan yang berupaya menargetkan Israel secara tidak adil".

“ICC tidak memiliki yurisdiksi atas masalah ini,” lanjut Price. “Israel bukanlah pihak dalam ICC, dan belum menyetujui yurisdiksi pengadilan. Kami memiliki kekhawatiran serius tentang upaya ICC untuk menjalankan yurisdiksinya atas personel Israel. "

Price melanjutkan dengan mengatakan bahwa Palestina tidak memenuhi syarat sebagai negara berdaulat, dan karena itu tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan keanggotaan di ICC.

"Amerika Serikat selalu mengambil posisi bahwa yurisdiksi pengadilan harus disediakan untuk negara-negara yang menyetujui atau yang dirujuk oleh Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa," tambah Price.

“Seperti yang telah kami jelaskan ketika Palestina mengaku bergabung dengan undang-undang Roma pada 2015, kami tidak percaya bahwa Palestina memenuhi syarat sebagai negara berdaulat, dan oleh karena itu tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan keanggotaan, sebagai negara, atau berpartisipasi sebagai negara dalam organisasi internasional, dan itu termasuk, di ICC.” *

Sumber: The Jerusalem Post.  Alih Bahasa: Aju

 

 

Berita Terkait

Baca Juga

Komentar Anda