Internasional post authorPatrick Sorongan 23 November 2022

Paus Francis Pecat Kepemimpinan Sayap Amal Internasional Gereja Katolik Roma!

Photo of Paus Francis Pecat Kepemimpinan Sayap Amal Internasional Gereja Katolik Roma! Paus Fransiskus menghadiri audiensi umum di Lapangan Santo Petrus, Kota Vatikan. Rabu, 16 November 2022.(Copyright Alessandra Tarantino/Copyright 2022 The AP. All rights reserve via Euro News)

VATIKAN, SP- Paus Francis pada Selasa, 22 November 2022,  memecat seluruh kepemimpinan sayap amal internasional Gereja Katolik Roma.

Paus telah menunjuk seorang komisaris untuk menjalankannya, menyusul tuduhan intimidasi dan penganiayaan terhadap karyawan.

Keputusan mengejutkan Paus ini diumumkan dalam keputusan kepausan,  yang melibatkan para ketua Caritas Internationalis (CI), sebuah konfederasi yang berbasis di Vatikan.

CI  terdiri dari 162 organisasi bantuan, pembangunan dan layanan sosial Katolik yang bekerja di lebih dari 200 negara dengan lebih dari satu juta staf dan sukarelawan.

Dilansir Suara Pemred dari staisun televisi berita Prancis, Euro News, Selasa, di antara mereka yang terkena dampak adalah Kardinal Luis Antonio Tagle dari Filipina, calon presiden Caritas yang akan keluar, dan sering dianggap sebagai paus berikutnya.

Tagle akan tetap dalam peran yang berbeda untuk membantu komisaris menjaga hubungan dengan kantor-kantor Caritas nasional dan mempersiapkan pemilihan pemimpin baru pada 2023.

Sebuah pernyataan terpisah muncul dari departemen pengembangan Vatikan yang mengawasi CI. Dinyatakan, peninjauan lingkungan tempat kerja oleh psikolog eksternal dan pakar manajemen telah menemukan bahwa kantor pusat amal dirusak oleh praktik manajerial yang buruk.

"Tidak ada bukti yang muncul dari salah urus keuangan atau ketidakpantasan seksual, tetapi tema dan bidang penting lainnya untuk perhatian mendesak muncul dari pekerjaan panel," kata pernyataan dari kantor pengembangan.

"Kekurangan nyata dicatat dalam manajemen dan prosedur, yang secara serius merugikan semangat tim dan moral staf," tambahnya.

Juga dinyatakan, sementara 'masalah keuangan telah ditangani dengan baik dan tujuan penggalangan dana tercapai secara teratur', norma dan prosedur manajemen memerlukan perbaikan.

Anggota staf saat ini dan mantan berbicara kepada Reuters tentang dugaan kasus favoritisme, pelecehan verbal, dan kesalahan manajemen sumber daya manusia secara keseluruhan yang menyebabkan beberapa karyawan berhenti. 

Dua orang dalam,  dan mantan staf - berbicara dengan syarat anonimitas - lebih lanjut mengungkapkan bahwa keputusan itu ditujukan untuk praktik manajemen oleh kantor sekretaris jenderal dan dewan yang keluar.

Mantan karyawan CI mengatakan staf HQ telah mengundurkan diri karena iklim intimidasi, ketakutan, dan 'ritual penghinaan'. Seorang juru bicara CI merujuk semua pertanyaan ke pernyataan departemen Vatikan.(pat)

 

Berita Terkait

Baca Juga

Komentar Anda