Ketapang post authorKiwi 02 Desember 2020 90

Sempat Bersitegang, Panwascam Delta Pawan Bubarkan Aktivitas Kampanye di Desa Sukabangun

Photo of Sempat Bersitegang, Panwascam Delta Pawan Bubarkan Aktivitas Kampanye di Desa Sukabangun

KETAPANG, SP - Panitia Pengawas Pemilihan Kecamatan (Panwascam) Delta Pawan melakukan pembubaran terhadap aktivitas yang diduga bermuatan kampanye yang dilakukan oleh oknum masyarakat Desa Sukabangun. Saat itu oknum tersebut terindikasi mengajak masyarakat memilih Pasangan Calon (Paslon) Nomor Urut 3. Pembubaran dilakukan lantaran aktivitas tersebut dihadiri ratusan warga yang diduga hendak diberikan sejumlah uang oleh oknum tersebut.

Ketua Panwascam Delta Pawan, Theo Bernadhi membenarkan kalau pihaknya meminta kegiatan tersebut di bubarkan. Kegiatan bermuatan kampanye dilakukan oleh salah satu warga Desa Sukabangun atas nama Syahril. Hal tersebut lantaran sesuai dengan pengakuan yang bersangkutan bahwa dirinya mengumpulkan ratusan masyarakat dalam rangka untuk mengajak mendukung salah satu Paslon.

“Informasi awal kami dapat dari Panwaslu Kelurahan Desa (PKD-red) bahwa ada aktivitas diduga kampanye dengan melibat jumlah melebihi aturan yang terbunyikan didalam PKPU 13 Tahun 2020. Selain itu juga ditemukan adanya kehadiran sejumlah anak-anak di bawah umur, serta indikasi pembagian uang untuk masyarakat yang hadir dalam kegiatan tersebut,” katanya, Rabu (2/12).

Theo mengaku, mendapat informasi dirinya beserta dengan jajarannya langsung mendatangi lokasi kejadian guna memastikan kebenaran dan kepastian aktivitas apa yang dilakukan. Saat tiba dilokasi kejadian terdapat puluhan bahkan seratusan masyarakat yang masih berkumpul di kediaman Syahril.

“Kami dokumentasikan suasana dikediamannya dan saya mendatangi Syahril selaku pemilik rumah, sempat saya tanyakan aktivitas apa, awalnya dia mengelak mengaku ini kampanye, namun setelah saya terus kejar pertanyaan ia akhirnya mengaku kalau dirinya mengumpulkan masyarakat untuk memberikan arah politik atau dukungan ke Paslon Nomor Urut 3. Nah, ajakan memilih atau mendukung sudah masuk unsur kampanye. Harusnya Syahril paham karena dia pengusaha dan katanya orang ternama, masa' tidak tahu soal ini,” ketusnya.

Bahkan diakui Theo, sesuai video perdebatannya yang telah beredar luas di media soaial bahwa Syahril mengaku kalau dirinya menjanjikan memberi sejumlah uang untuk masyarakat yang hadir yang mana uang tersebut sebagai uang pengganti transportasi atau minyak lantaran telah hadir dalam acara tersebut.

“Saat ini kami sudah menuangkan apa yang kami temukan dan awasi di dalam Form A Pengawasan kami sesuai fakta-fakta yg ditemukan di lokasi untuk kami teruskan ke Bawaslu Ketapang,” tegasnya.

Untuk itu, Theo meminta agar semua pihak yang terkait dengan kampanye Pilkada khususnya Paslon, Tim Kampanye, bahkan Pendukung untuk memahami aturan, sehingga tidak terkesan membodohi diri sendiri dengan beralibi yang bertentangan dengan aturan.

“Tentu setelah kejadian ini akan banyak pihak-pihak yang merasa tidak senang dan mencoba mempelintir apa yang kami lakukan, untuk itu kami cuma untuk menegaskan bahwa keberadaan kami hanya menjalankan tugas untuk melakukan upaya pencegahan, mengawasi dan menindak sesuai amanat undang-undang yang diberikan dan kami pastikan kami tidak akan menjadi bagian yang mengaminkan sesuatu yang salah,” tukasnya. *

Berita Terkait

Baca Juga

Komentar Anda