Nasional post authorKiwi 24 Juni 2024

Pesan OSO Hadiri Peluncuran Buku Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar: Teruslah Berjuang

Photo of Pesan OSO Hadiri Peluncuran Buku Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar: Teruslah Berjuang Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO) menghadiri acara peluncuran buku Imam Besar Masjid Istiqlal Jakarta Prof Dr KH Nasaruddin Umar. (Ist)

JAKARTA, SP - Imam Besar Masjid Istiqlal Jakarta Prof Dr KH Nasaruddin Umar meluncurkan tiga buku, yang disebutnya sebagai salah satu karya terbaik.

Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (Oso) yang hadir pada acara peluncuran buku, mengapresiasi Nasaruddin konsisten berjuang di bidangnya, demi kepentingan bangsa.

Acara peluncuran buku tersebut bertepatan dengan perayaan milad ke-65 Nasaruddin Umar. Oso pun menyampaikan selamat ulang tahun dan selamat atas peluncuran buku-buku Nasaruddin Umar.

"Sebagai tokoh agama, dia mengakomodir berdasarkan Pancasila. Saya ucapkan selamat ulang tahun semoga panjang umur dan teruslah berjuang," ujar Oso dalam acara peluncuran buku di Hotel Borobudur, Jakarta, melalui keterangan tertulis, Minggu (23/6).

"Pak Prof Nazaruddin ini benar-benar luar biasa. Dia diterima oleh milenial karena mengingatkan kesabaran, jadi kesabaran diutamakan. Persis seperti jiwanya sendiri menghadapi orang. Cara bicaranya halus," jelas dia.

Selain Oso, acara peluncuran buku Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar juga dihadiri oleh banyak tamu undangan, di antaranya mantan Menko Polhukam Mahfud Md hingga mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla.

Dalam kesempatan itu, Jusuf Kalla (JK) mengatakan, Nasaruddin Umar merupakan salah satu tokoh besar di Indonesia.

"Beliau ini Imam Besar di masjid yang terbesar. Pak Nasaruddin ini saya kira merupakan Kiai yang dapat diterima oleh semua pihak," ucap JK.

"Selamat ulang tahun. Harapannya, tetap memberikan nasehat, pedoman hidup, dan tetap memberikan kedamaian," tambah JK.

Terbitkan 3 Buku

Ada tiga buku yang diluncurkan Nasaruddin Umar. Buku tersebut berjudul Nasionalisme Indonesia, Moderasi Beragama dan Tantangan Masa Depan Umat, serta Fikih Ekonomi Kontemporer.

Nasaruddin menjelaskan, buku Nasionalisme Indonesia merupakan skripsi miliknya saat hendak meraih gelar S1. Buku itu kemudian diperdalam, menjadi salah satu karya terbaiknya.

"Nasionalisme Indonesia itu salah satu buku terbaik saya," kata Nasaruddin.

Dia menambahkan, buku ini menjadi salah satu karya terbaik karena di dalamnya kaya akan referensi dari filsuf dunia, sebut saja Plato, bahkan Karl Marx. Sayangnya, kata dia, buku-buku serius semacam ini cenderung tidak laku di Indonesia.

"Tapi yang iseng saya tulis itu yang laku. Jadi ada sesuatu yang valid secara intelektual tapi tidak diminati masyarakat apakah grade bangsa kita seperti ini suka mengkonsumsi yang populer," ucap Nasaruddin.

Nasaruddin melanjutkan, buku Nasionalisme Indonesia memuat tentang bagaimana setiap elemen bangsa harus memperlakukan budaya dari luar. Budaya dari tidak boleh hanya dianggap sebagai imigran gelap, tidak pula semuanya diadopsi.

"Jadi kalau kita anggap sebagai imigran gelap, akan menghasilkan bangsa itu sendiri. Tapi juga jangan sebaliknya, apapun yang datang dari luar itu kita terima tanpa selektif. Justru itu saya kemukakan di sini nasionalisme di Indonesia itu kayak apa," tandas Nasaruddin. (lip)

Berita Terkait

Baca Juga

Komentar Anda