Ponticity post authorKiwi 04 April 2020 157,360

Obat Corona Ditemukan Orang Pontianak

Photo of Obat Corona Ditemukan Orang Pontianak
“Asisten saya mengalami gejala yang sama, artinya kita terinfeksi. Saya berikan obat itu, demamnya hilang dan batuknya hilang,” ungkapnya.

Tak berhenti di situ, beberapa hari lalu dirinya diminta untuk memberikan obat itu kepada ODP yang berinteraksi langsung dengan salah seorang pasien positif virus corona di Pontianak yang telah meninggal. Sebelum dilakukan tes untuk mengetahui terjangkit atau tidak, ODP yang berjumlah lima orang itu dimintanya untuk mengkonsumsi obat tersebut.

“Setelah dilakukan pemeriksaan dan hasilnya negatif (tidak terjangkit) walaupun mereka kontak langsung dengan pasien Covid-19 itu. Dengan dasar itulah saya berfikir bahwa virus ini dapat dibunuh dengan anti virus yang saya temukan 10 tahun yang lalu,” yakinnya.

Seperti yang diketahui, Covid-19 ini merupakan virus influenza. Berbeda dengan virus-virus flu lainnya yang bisa disembuhkan dengan mengkonsumsi obat demam biasa, istirahat cukup dan dapat sembuh dengan sendirinya, namun tidak dengan virus corona ini.

Kata Lutfi, seiring berkembangnya jaman, virus-virus ini mulai bermutasi atau berubah sifat seperti virus-virus terdahulunya yaitu Flu Hongkong, Flu Burung, MERS, SARS dan lainnya.

“Mereka seperti berevolusi dan muncullah virus corona yang berevolusi dari virus biasa yang tidak mematikan, kemudian menjadi virus yang mematikan,” terangnya.

Dia mengatakan, Covid-19 ini merupakan sebuah virus yang terdiri dari dinding sel protein. Untuk membunuhnya, maka diperlukan sebuah obat yang mampu menghancurkan dinding-dinding sel itu.

Secara kimia, diakuinya bahwa hingga saat ini belum ada satupun obat yang mampu bekerja menghancurkan dinding sel itu. Namun secara alami, yakni dengan Formav-D ini mampu menghancurkan dinding sel itu, karena pada dasarnya kandungan dalam obat ini adalah enzim.

“Seperti virus DBD, HIV atau virus apapun baik yang menyerang kulit, pencernaan, sistem kekebalan tubuh dan yang terbaru ini Covid-19 ini. Sudah saya buktikan ternyata efektif,” tegasnya.

Dia mengatakan, dalam waktu dekat ini dirinya akan berkoordinasi dengan Walikota dan instansi terkait untuk membahas penanganan Covid-19 di Pontianak. Kerjasama penanggulangan virus ini akan dilakukan. Untuk itu, dia meminta agar masyarakat tidak khawatir dan takut terhadap virus tersebut.

“Jadi sekarang saya yakinkan kepada warga Pontianak jangan khawatir, jangan takut lagi dengan virus Corona. Virus ini bisa kita bunuh dengan obat ini (Formav-D). Silahkan lakukan aktivitas biasa. Jika ada yang terinfeksi saya akan berikan obat ini,” tutupnya.  

Menurutnya, selama belum ditemukan obat untuk suatu penyakit, maka tidak ada salahnya mencoba Formav-D. Diketahui obat tersebut sudah digunakan oleh masyarakat Kota Pontianak dalam menyembuhkan pasien DBD dan tipes.

“Mungkin saja Covid-19 dengan Formav-D menjadi salah satu solusinya,” katanya.

Menurut Luthfi, Formav-D ditemukan pada tahun 2006 secara tak sengaja. Setelah dikenal karena keampuhannya, pada tahun 2010 semakin banyak yang menggunakan Formav-D untuk pengobatan penyakit DBD dan typus. Kini, ia siap jika temuan obatnya diujicobakan kepada pasien suspect atau positif corona (Covid-19).

Luthfi berhasil menemukan obat Demam Berdarah Dengue (DBD) yang cukup mujarab. Obat yang diberi nama Formav-D itu diklaim berhasil mengobati puluhan penderita DBD dan malaria. Keampuhan Formav-D bahkan sudah tersebar ke sejumlah daerah dan permintaan semakin bertambah.

Sang penemu itu adalah Fachrul Luthfi. Dia pernah bekerja sebagai asisten apoteker dalam meracik obat herbal di sebuah perusahaan farmasi di Pontianak selama 13 tahun.

“Tahun 2006 secara tidak sengaja saya meracik dua jenis obat tradisional asli Indonesia dan dari luar negeri,” kata Lutfi.

Ketika itu, ada anak dari seorang sahabatnya mengidap penyakit DBD, kemudian Luthfi memberikan obat hasil racikannya kepada anak itu. Setelah mengkonsumsi herbal tersebut, selang beberapa waktu suhu tubuh anak itu kembali normal. Kemudian keesokan harinya diperiksakan ke dokter, anak itu dinyatakan sembuh total.

“Sejak saat itu saya mensosialisasikan Formav-D untuk membantu teman-teman dan kerabat yang terserang DBD,” kata Lutfi. (sms)

loading...

Berita Terkait

Baca Juga

Komentar Anda